Kontrak Arab Saudi ke Negara Asia Membuat Harga Minyak Turun

Harga minyak

Harga minyak

ENERGIA.ID – Harga minyak dunia mengalami penurunan pada hari Selasa. Ini memperpanjang kerugian dari sesi sebelumnya.

Penurunan tajam kontrak harga minyak mentah Arab Saudi untuk Asia memicu kekhawatiran atas permintaan yang lebih lambat.

Tetapi data ekonomi China yang kuat dan penghentian produksi AS membatasi kerugian.

Menurut laporan CNBC pada Rabu (8/9/2021), harga minyak mentah berjangka Brent turun 53 sen atau 0,73 persen menjadi USD 71,69 per barel. Setelah jatuh 39 sen pada hari Senin.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate AS ditutup 94 sen, atau 1,36 persen. Lebih rendah pada USD 68,35 per barel tanpa harga penyelesaian untuk Senin karena liburan Hari Buruh di Amerika Serikat.

“Pemotongan dalam OSP Saudi dan gempa susulan dari data pekerjaan AS yang mengecewakan pada hari Jumat yang memperkuat dolar kemarin sudah cukup untuk membuat bulls mundur,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Saudi Aramco pada hari Minggu memangkas harga jual resmi (OSP) Oktober untuk semua kadar minyak mentahnya yang dijual ke Asia setidaknya USD 1 per barel.

Pemotongan harga yang dalam, tanda bahwa konsumsi di wilayah pengimpor utama dunia tetap bagus, terjadi ketika penguncian di seluruh Asia untuk memerangi varian Delta dari virus corona telah mengaburkan prospek ekonomi.

Pada saat yang sama, ekonomi AS menciptakan lapangan kerja paling sedikit dalam tujuh bulan pada Agustus karena perekrutan di sektor rekreasi dan perhotelan terhenti di tengah kebangkitan infeksi COVID-19, yang membebani permintaan di restoran dan hotel.

Harga Minyak Pengaruh China

Harga minyak, bagaimanapun, di dukung oleh indikator ekonomi China yang kuat dan berlanjutnya pemadaman pasokan AS dari Badai Ida.

Impor minyak mentah China naik 8 persen pada Agustus dari bulan sebelumnya. Data bea cukai menunjukkan karena penyuling melanjutkan pembelian menyusul masalah kuota impor baru.

Ekonomi China mendapat dorongan ekspor secara tak terduga tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat pada Agustus. Itu berkat permintaan global yang solid. Membantu mengurangi tekanan dari ekonomi terbesar kedua di dunia itu saat melewati tantangan dari beberapa bidang.

Lebih dari 80 persen produksi minyak di Teluk Meksiko tetap d itutup setelah Ida. Kata regulator AS pada Senin, lebih dari seminggu setelah badai mendarat dan menghantam infrastruktur penting di wilayah tersebut.

Sumber: Liputan6.com

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.