Penjualan Pertamax dan Pertalite Meningkat di Kalimantan

Pertamax dan Pertalite

Pertamax dan Pertalite

ENERGIA.ID – Penjualan Pertamax dan Pertalite tercatat mengalami peningkatan cukup baik sebagai BBM Ramah Lingkungan andalan Indonesia.

PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) Kalimantan mencatat adanya lonjakan konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM), khususnya untuk produk dengan Research Octane Number (RON) tinggi, yaitu Pertamax RON 92.

“Mengalami kenaikan 65 persen,” kata Humas MOR Kalimantan Susanto August Satria, di Balikpapan, dilansir dari Antara, Kamis, 2 September 2021.

Ia merinci rata-rata konsumsi harian pertamax pada 2020 sebesar 98.001 Kilo Liter (KL) per hari menjadi 161.764 KL pada 2021.

Untuk Kalimantan Timur konsumsi pertamax di 2021 meningkat 26 persen dari tahun sebelumnya. Untuk pertalite terjadi peningkatan 32 persen dari 2020. Sebaliknya konsumsi produk dengan oktan rendah (premium) turun 26 persen.

Saat ini perbandingan konsumsi produk oktan tinggi semakin meningkat bila dibandingkan dengan produk lainnya.

“Pada 2020 proporsi pertamax terhadap BBM gasoline lain sebesar 7,9 persen. Angka tersebut kemudian bertambah pada 2021 menjadi 12 persen dari konsumsi BBM gasoline secara keseluruhan,” ujar Satria.

Di sisi lain, peningkatan konsumsi pertamax itu, antara lain karena pabrikan kendaraan merekomendasikan penggunaan bahan bakar beroktan tinggi untuk mendapatkan performa mesin terbaik dan masa pakai kendaraan yang lebih panjang.

“Juga mengurangi pencemaran udara hingga menciptakan lingkungan yang lebih bersih dan lebih sehat,” kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Balikpapan Nursyamsiarni Larose pada kesempatan terpisah.

Dengan oktan tinggi, kata dia, bahan bakar terbakar lebih sempurna dan menghasilkan emisi gas buang yang lebih sedikit. Pembakaran pertamax hanya menghasilkan 500 ppm (bagian per sejuta) belerang (sulfur), gas pencemar udara.

“Selain itu karena sekarang juga banyak outletnya. Orang jual bensin botolan di pinggir jalan pun jualannya bukan lagi premium, tapi sudah pertamax dan pertalite juga,” kata Sunu, mekanik yang bengkelnya berseberangan dengan SPBU Km 4 Jalan Soekarno-Hatta.

Energia.id merupakan situs berita terkini, berita hari ini, berita terbaru, berita energi, berita bisnis, ekonomi, finansial, investasi di Indonesia dan Internasional terkini.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *