Pertamina Resmikan Pembukaan Steam Motor Disabilitas

Pertamina Resmikan Pembukaan Steam Motor Disabilitas

Pertamina Resmikan Pembukaan Steam Motor Disabilitas

ENERGIA.ID – Dalam rangka mendukung Pemerintah dalam upaya penyetaraan kesempatan kerja yang aksesibel bagi penyandang disabilitas, PT Pertamina (Persero) Integrated Terminal Panjang bersama dengan GERKATIN (Gerakan Tuna Rungu Indonesia) meresmikan pembukaan steam motor disabilitas “Isyarat Hati” di Bandar Lampung, Jumat (20/8).

Acara di hadiri, Kepala Bidang (Kabid) Rehabilitasi Sosial Dinsos Provinsi Lampung, Ratna Fitriani, Lurah Tanjung Gading Kecamatan Kedamaian Kota Bandar Lampung, Rosbandi dan Ketua GERKATIN, Susanti yang di dampingi beberapa pengurus inti GERKATIN.

Sementara dari pihak Pertamina Integrated Terminal Panjang di wakili oleh Supervisor HSSE yaitu Adi Mukhlosin.

Jadi Contoh Perusahaan Lain

Dinas Sosial Provinsi Lampung sangat mengapresiasi program pemberdayaan disabilitas yang telah di laksanakan oleh Pertamina Integrated Terminal Panjang.

Ratna Fitriani, menyatakan harapan agar apa yang telah di lakukan oleh Pertamina Integrated Terminal Panjang ini bisa menjadi contoh dan inspirasi bagi perusahaan-perusahaan lain untuk membantu penyandang disabilitas menjadi lebih berdaya.

“Hal ini sesuai dengan program Pemerintah dalam upaya pemberdayaan disabilitas serta sejalan dengan arahan Gubernur Provinsi Lampung, Arinal Djunaidi untuk lebih memperhatikan kesetaraan kesempatan kerja bagi penyandang disabilitas di berbagai bidang,” ujar Ratna.

Lurah Tanjung Gading Apresiasi Pertamina

Sementara itu, Lurah Tanjung Gading, Rosbandi juga sangat mengapresiasi inisiatif dari Pertamina Integrated Terminal Panjang untuk memberdayakan para penyandang disabilitas.”Kami berharap agar hal ini dapat berkembang ke daerah-daerah lain di Bandar Lampung,” tutup Rosbandi.

Unit Manager Communication, Relation & CSR MOR II, Umar Ibnu Hasan menyatakan, pembukaan steam motor disabilitas oleh Pertamina Integrated Terminal Panjang ini menjadi bukti nyata dukungan perusahaan dalam upaya pemberdayaan disabilitas.

Ini juga merupakan perwujudan nyata dari SDGs poin 10, mengurangi ketimpangan, yaitu memberdayakan dan mendorong penyertaan sosial, ekonomi dan politik bagi semua, tanpa melihat usia, jenis kelamin, disabilitas, bangsa, suku, asal, kelompok etnis, agama atau ekonomi atau status lainnya.

“Semoga apa yang Pertamina lakukan ini dapat berjalan dengan lancar dan mendapat hasil sesuai dengan yang di harapkan,” tambah Umar.

Program steam motor disabilitas ini merupakan pilot project program CSR Pertamina Integrated Terminal Panjang dalam pemberdayaan penyandang disabilitas terutama para penyandang tuna rungu.

Program berfokus pada pengelolaan steam motor, di mana setelah di beri pelatihan tentang seluk beluk steam motor dan fasilitas pendukung steam, para penyandang tuna rungu ini menjalankan steam motor tersebut secara mandiri.

Tahun selanjutnya, pada program ini, steam motor rencananya akan di lengkapi dengan Pojok Kopi atau Coffee Corner.

“Para penyandang disabilitas nantinya akan di beri pelatihan tentang cara meracik berbagai jenis minuman kopi dan menjalankan pojok kopi tersebut,” tutup Umar.

Energia.id merupakan situs berita terkini, berita hari ini, berita terbaru, berita energi, berita bisnis, ekonomi, finansial, investasi di Indonesia dan Internasional terkini.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *